Jokowi Melawan Air Mata

Oleh: Harryadin Mahardika

Opini  SENIN, 04 FEBRUARI 2019 , 19:12:00 WIB | LAPORAN: N. AJI

Jokowi Melawan Air Mata

Dul menangis saat konser Tribute to Ahmad Dhani/Net

DUL memainkan tuts keyboardnya dengan gemetar. Matanya merah menahan air mata. Beberapa detik kemudian Dul akhirnya tak kuasa menahan lagi, basahlah jua kedua pipinya.

Foto besar Ahmad Dhani yang tersorot di layar belakang menambah haru momen itu. Ari Lasso dan Andra Ramadhan memeluk Dul bergantian. Tangis ribuan penonton pecah seperti koor yang dikomando oleh kegeraman Al dan Dul yang begitu dalam atas ketidakadilan yang diterima ayah mereka.

Video Tribute to Ahmad Dhani dalam Konser Reuni Dewa19 di Malaysia kemarin malam itu langsung viral. Jutaan netizen Indonesia ikut larut dalam keharuan momen tersebut. Tak sedikit yang menulis bahwa mereka ikut menangis.

Percaya atau tidak, menangis memang bisa menular. Tangisan orang lain merangsang munculnya emosi serta beban yang terpendam dalam diri kita. Apalagi jika beban yang dipendam tersebut bersifat kolektif, yaitu ketika masalah yang sama dirasakan oleh banyak orang, maka efek penularannya bisa lebih cepat. Dalam psikologi ini disebut emotional contagion.

Ketidakadilan hukum yang dirasakan rakyat di rezim ini adalah punca dari pecahnya air mata kolektif itu. Mereka yang menangis bukanlah orang-orang cengeng, melainkan orang-orang yang sudah tidak mampu menahan emosi kemarahan yang meluap-luap. Kasus Ahmad Dhani telah menjebol benteng terakhir kendali emosi mereka.

Emosi kemarahan mereka jelas ditujukan kepada siapa, yaitu kepada rezim yang dianggap gagal menegakkan keadilan hukum. Bagi mereka Ahmad Dhani adalah simbol dari apa yang mereka rasakan sehari-hari. Ribuan orang masih terus merasakan ketidakadilan hukum di jalan raya, di kantor-kantor layanan publik, bahkan di ruang-ruang persidangan. Mereka kini melakukan gerakan pembangkangan lewat air mata, bersumpah di dalam hati untuk mengganti rezim agar penegakan hukum nantinya menjadi lebih baik.

Komentar Pembaca
Tarif Tol Di Indonesia Termahal Se-Asia Tenggara
Membangun Indonesia Berbasis HAM

Membangun Indonesia Berbasis HAM

RABU, 06 FEBRUARI 2019

"Cak Jancuk" Melawan Rusia

SELASA, 05 FEBRUARI 2019

Ahmad Dhani, Blunder Terbesar Jokowi?

Ahmad Dhani, Blunder Terbesar Jokowi?

SENIN, 04 FEBRUARI 2019

BTP

BTP

SABTU, 02 FEBRUARI 2019

Retak Sebelum Pilpres

Retak Sebelum Pilpres

RABU, 30 JANUARI 2019

4 Juta Orang Akan Hadiri Reuni Akbar Mujahid 212

4 Juta Orang Akan Hadiri Reuni Akbar Mujahid 212

RABU, 28 NOVEMBER 2018 , 21:00:00

Jangan Seret Jokowi Dalam Kasus Kemah Pemuda Islam 2017
Jawaban Jokowi Jadi Olok-Olok

Jawaban Jokowi Jadi Olok-Olok

SELASA, 27 NOVEMBER 2018 , 21:00:00

Ahmad Dhani 'Tahanan Politik' Sidang Perdana di Surabaya
Pitra Yadnya, Proses Pemandian Jenazah Di Bali

Pitra Yadnya, Proses Pemandian Jenazah Di Bali

KAMIS, 14 FEBRUARI 2019 , 12:04:00

Miris, Rumah Sudanco Supriyadi Dijual

Miris, Rumah Sudanco Supriyadi Dijual

KAMIS, 14 FEBRUARI 2019 , 19:21:00

The ads will close in 10 Seconds